Zalora dan Lazada Bangkit Dari Zaman Gelap Dengan Cool. Bagaimana Mereka Lakukannya?


Zalora dan Lazada merupakan dua jenama terkenal yang bernaung dibawah syarikat yang sama. Kalau kita imbas kembali beberapa tahun yang lalu, iaitu semasa mereka memulakan langkah awal dalam dunia perniagaan online melalui e-commerce, pelbagai respon negatif dilemparkan oleh para pelanggan terhadap mereka.

Walaupun iklan mereka viral di mana-mana saja orang dengar nama Zalora dan Lazada ni, tapi disebabkan testimoni pelanggan yang tidak begitu menyebelahi mereka membuatkan pelanggan baru takut nak berurusan dan membeli dengan kedua-dua syarikat ini.

Zalora dan Lazada Melalui Zaman Gelap


Zalora dan Lazada kedua-dua nya teruk dihentam oleh pelanggan di mana-mana sahaja laman sosial, tak kira Facebook, Twitter, Forum juga di blog-blog peribadi. Segala apa yang dilakukan mereka tidak kena pada pandangan masyarakat. Antara keluhan paling popular terhadap keduanya termasuklah:

  • produk yang dibeli lambat sampai ke tangan pembeli, walaupun dalam website menjangkakan cuma mengambil masa satu hingga ke tiga hari paling lama pun.
  • barangan yang ditempah tidak menunjukkan kualiti seperti yang dipaparkan didalam website dan ayat jualan mereka.
  • ada juga pembeli yang mengadu ditipu - bayaran sudah dilakukan tetapi barangan yang ditempah tidak sampai dirumah mereka.

Ada banyak lagi kes-kes yang berlaku tetapi cukuplah hanya tiga saja yang saya senaraikan. Kredibiliti dan imej Zalora dan Lazada semakin terjejas. Bukan setakat orang-orang awam biasa memberikan testimoni yang buruk malahan blogger-blogger terkenal juga tidak terkecuali dalam meluahkan perasaan tidak puas hati terhadap syarikat Lazada ini.

Blogger Eyriqazz, yang menulis didalam blognya Eyriqazz.com menceritakan bagaimana barangan yang ditempah mengambil masa hampir setengah bulan untuk diterima. Boleh baca mengenainya di entri Lazada Malaysia Menipu?

Order it Myself 2 minggu lepas
3 barang diorder, satu barang je yang baru sampai

Zalora juga turut diulas secara negatif di sebuah portal berita online terkenal, Berita Semasa dengan artikel yang bertajuk Zalora Malaysia SCAM dan Penipu? yang diikuti dengan deretan komen panas dari para pembaca blog tersebut yang mungkin juga pernah membeli dengan Zalora.


Ada banyak lagi postingan yang buruk mengenai kedua-dua Zalora dan Lazada, yang mana korang boleh jumpa dengan hanya menaip nama mereka di enjin carian Google ataupun Yahoo. Disini saya lampirkan dua sahaja cukup sekadar untuk pendedahan betapa ramainya orang yang tidak berpuas hati dengan mereka ini.

Pelaburan mereka berjumlah lebih daripada RM2 Juta untuk pengiklanan dan penjenamaan tidak membawa pulangan yang begitu baik kerana wujudnya banyak feedback negatif mengenai mereka berlegar-legar di laman sosial. Akhirnya mereka sedar bahawa mereka perlu menyelesaikan masalah ini dengan segera supaya bisnes mereka tidak melingkup di tengah jalan.

Dan pendekatan yang diambil oleh mereka memang sangat brilliant! Ianya satu langkah berani daripada mereka dengan harapan imej baik jenama Zalora dan Lazada dapat dipulihkan segera.

Nak tahu apa yang mereka lakukan? Teruskan pembacaan anda..

Berusaha Keluar Dari Kegelapan

Lazada dan Zalora yang bernaung dibawah nama syarikat yang sama sedar untuk mengubah keadaan ini kepada yang lebih baik mereka seharusnya mengambil tindakan yang drastik. Kaedah bijak yang diguna pakai oleh mereka untuk mengatasi masalah ini adalah dengan:

1) Memohon Maaf Kepada Para Pelanggan Yang Penah Berurusan Dengan Mereka

Ya, agak jarang sekali sebuah jenama besar meminta maaf dengan para pelanggan mereka. Menyedari pelanggan adalah segalanya, Lazada dan Zalora masing-masing mengakui kesilapan dan kekhilafan mereka dan segera meminta maaf dengan para pelanggan yang pernah membeli dengan mereka.

Pelanggan yang pernah tertipu pasti merasa sedikit tenang dengan permohonan maaf daripada mereka. Lazada dan Zalora juga dilihat bersungguh-sungguh meminta maaf dan berjanji akan memberikan servis yang terbaik kepada para pelanggan sekiranya mereka mahu membeli dengan mereka lagi.


Selepas meminta maaf, mereka pastikan kesilapan yang lama tidak berulang lagi..

2) Memperbaiki Kelemahan dan Memperkemas Sistem Mereka

Lazada dan Zalora memperbaiki kelemahan mereka dengan melangsaikan segala urusan yang tertangguh dan menggantikan barangan yang rosak dengan yang baru kepada para pelanggan. Menurut Eyriqazz, terdapat lebih kurang 1,000 kes unhappy customer yang cuba mereka selesaikan, termasukla kes beliau sendiri. Mereka turut memberikan fokus untuk melicinkan urusan penghantaran dan pengeposan yang menjadi masalah besar buat mereka selama ini.

Dua perkara ini, walaupun dilihat seperti benda kecik sahaja tetapi dalam perniagaan terutamanya yang melibatkan hubungan diantara pelanggan dengan kita sebagai penjual adalah sangat besar impaknya. Mengakui kesilapan, memohon maaf dan perbaiki segala kelemahan membuatkan keyakinan pelanggan kembali walaupun sebelum ini mereka pernah melalui pengalaman buruk berurusan dengan Lazada ataupun Zalora.

Kesannya kini, walaupun sebelum ini terdapat banyak feedback negatif terhadap mereka tetapi perniagaan mereka tetap kukuh dan bertambah rancak lagi. Komen-komen negatif dahulu sedikit demi sedikit menghilang ditutup dengan respon positif baru dari pelanggan yang suka dengan servis mereka. Mereka kini merupakan jenama online yang cukup terkenal dan disukai di Asia.

Kepada penyedia servis, penjual, ataupun apa-apa bentuk perniagaan sekalipun anda perlu mengambil tahu perasaan para pelanggan yang berhubungan dengan produk & perkhidmatan kita. Jika mereka gembira syukur Alhamdulillah dan jika berlaku sebaliknya perkara pertama yang perlu dibuat adalah melihat kembali kepada perniagaan kita, kaji semula kelemahan yang ada berdasarkan laporan yang diterima dan perbaiki nya dengan segera.

Insyallah segalanya pasti akan berjalan dengan baik dan tidak mustahil perniagaan kita akan terus berkembang pesat kerana disayangi dan disukai oleh ramai orang. Betul tak?

Penafian, blogpost ini bukanlah advertorial post yang dibayar tetapi ianya adalah pandangan ikhlas saya yang kagum dengan transformasi yang dilakukan oleh kedua-dua jenama besar ini. Bangkit daripada zaman kegelapan menuju kegemilangan dalam perniagaan atas talian (online).

Azri Johan

Blog sebagai tempat terbaik bagi penulis menzahirkan pendapat dan idea.
0 Feedback:

Post a Comment